Jumat, 16 Maret 2012

10 Contoh Kekurangan Vitamin dan Penangkalnya

Sampai baru-baru ini, vitamin peran bermain dalam kesehatan yang baik adalah tidak diketahui. Penjelajah dalam kebangkitan ini menemukan bahwa di kapal mana mereka makan daging asin dan biji-bijian, berbagai macam penyakit muncul yang disembuhkan dengan makan makanan yang lebih bervariasi. Orang-orang mulai menduga adanya vitamin, zat kecil yang dibutuhkan untuk mempertahankan kesehatan yang baik. Ada beberapa Hadiah Nobel diberikan kepada ilmuwan yang diidentifikasi dengan benar vitamin tertentu, karena mereka diperbolehkan ribuan orang untuk menghindari kematian akibat kekurangan hanya dengan makan makanan tertentu. Hari ini kekurangan vitamin masih terjadi di negara berkembang atau pada mereka yang memiliki diet ketat, tetapi berabad-abad yang lalu orang hidup dalam ketakutan dari kekurangan yang mematikan penyebab tidak diketahui dan tampaknya mempengaruhi orang-orang secara acak.

10
Beri-beri


Beri-beri adalah penyakit yang gejalanya adalah penurunan berat badan, kelemahan tubuh dan nyeri, kerusakan otak, denyut jantung tidak teratur, gagal jantung, dan kematian jika tidak ditangani. Itu adalah endemik di Asia untuk waktu yang lama. Anehnya, Beri-beri terjadi hampir secara eksklusif di antara anggota masyarakat yang lebih kaya, dan tidak dikenal di masyarakat miskin. Meskipun diakui menjadi kekurangan gizi, dokter bingung mengapa orang-orang kaya dengan makanan yang berlimpah dan bersih akan menjadi korban beri-beri sedangkan orang miskin dengan makanan yang terbatas tidak. Ternyata, beri-beri adalah kekurangan vitamin B1 (tiamin) yang ditemukan dalam sekam gandum sereal. Orang kaya telah mencuci beras mereka dengan baik sehingga mereka dihapus kulit dengan vitamin B1 nya, sedangkan orang miskin tidak mencuci makanan mereka juga dan dikonsumsi cukup vitamin B1. Roti putih juga dapat berpotensi menyebabkan beri-beri, jadi hari ini negara-negara maju menambah vitamin B1 tambahan untuk itu. Beri-beri sekarang kebanyakan ditemukan pada pecandu alkohol yang tubuhnya menjadi miskin dalam menyerap vitamin B1.

9
Penyakit disebabkan makanan yg kurang baik


Setelah penemuan dan eksplorasi Amerika, jagung itu ditanam oleh pemukim dan di sekeliling dunia. Penduduk asli yang awalnya tumbuh itu akan memperlakukannya dengan kapur, tapi rasa itu tidak menyenangkan untuk orang Eropa dan mereka dihilangkan ini bagian dari persiapan. Seperti jagung semakin bertani, yang pellagra penyakit mulai menyebar. Gejala termasuk diare, dermatitis, demensia, dan akhirnya kematian. Banyak orang percaya bahwa jagung dalam beberapa cara beracun, tapi tidak bisa menjelaskan kurangnya pellagra antara Worlders New asli. Setelah ribuan kematian, ditemukan bahwa jagung, meskipun tinggi karbohidrat, kekurangan vitamin B3 (niasin). Petani kadang-kadang makan sedikit selain jagung dan menyerah pada kekurangannya. Para penduduk asli Amerika sebenarnya telah menggunakan kapur sebagai cara untuk menambahkan vitamin B3. Hari ini adalah juga diketahui bahwa dengan mengonsumsi berbagai makanan vitamin B3 secara bebas diperoleh dan pellagra mudah diobati.

8
Defisiensi biotin


Biotin kekurangan disebabkan oleh kurangnya vitamin B7 (biotin). Hal ini menyebabkan ruam, rambut rontok, anemia, dan gangguan mental termasuk halusinasi, mengantuk, dan depresi. Vitamin B7 itu sendiri ditemukan dalam daging, hati, susu, kacang tanah, dan beberapa sayuran. Defisiensi yang sangat langka, namun ada lonjakan singkat dalam jumlah kasus ketika menjadi populer untuk binaragawan untuk mengkonsumsi telur mentah. Salah satu protein yang ditemukan dalam putih telur mentah mengikat B7 vitamin dan membuat sulit bagi tubuh untuk menggunakan, yang menyebabkan kekurangan. Memasak putih telur membuat protein ini tidak aktif. Kekurangan biotin ringan juga ditemukan adalah sekitar setengah dari semua wanita hamil karena penggunaan yang lebih tinggi dari vitamin B7 dalam tubuh mereka, dan suplemen yang direkomendasikan untuk wanita seperti oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

7
Scurvy


Scurvy ini pertama kali dicatat di antara orang yang menghabiskan waktu lama di laut. Perahu hanya akan membawa non-makanan yang mudah rusak seperti daging asin dan biji-bijian kering, sehingga pelaut makan sedikit jika ada buah atau sayuran. Scurvy menyebabkan bintik-bintik kelesuan kulit,, gusi berdarah, kehilangan gigi, demam, dan kematian. Kuno pelaut peradaban akan menyembuhkan dengan berbagai bumbu. Pada zaman yang lebih baru, ini obat kuno tidak digunakan secara konsisten dan nilai mereka tidak menyadari. Dalam daging kuda abad ke-18 dan jeruk buah-buahan ditemukan untuk menyembuhkan penyakit kudis, dan pelaut Inggris dikonsumsi limau sejauh bahwa mereka dijuluki 'limeys'. Sekarang diketahui bahwa makanan ini mengandung vitamin C, dan di zaman modern adalah penyakit kudis jarang fatal seperti dulu konsisten itu. Saat ini, ada kelompok yang menganjurkan dosis tinggi vitamin C dari ratusan kali kebutuhan harian yang direkomendasikan, walaupun efek positif belum tegas ditunjukkan dan overdosis yang berbahaya dapat terjadi.

6
Rakhitis


Rakhitis menyebabkan otot dan tulang menjadi lunak, yang dapat menyebabkan cacat permanen pada anak. Hal ini paling sering terjadi pada anak dan bayi yang memiliki pola makan yang buruk atau yang tinggal di rumah, tetapi saat ini relatif jarang di negara maju. Bayi yang diberi ASI memiliki resiko lebih tinggi jika mereka atau ibu mereka tidak menerima cukup sinar matahari, dan formula bayi kini dirancang untuk mencegah hal ini. Rakhitis disebabkan oleh kekurangan vitamin D atau kalsium. Vitamin D diperlukan untuk kalsium harus benar diserap ke dalam tulang untuk memperkuat mereka. Dewasa jarang mengembangkan rakhitis karena tulang mereka tidak tumbuh dan tidak perlu kalsium banyak. Vitamin D sendiri diperoleh dari banyak makanan tapi tubuh hanya dapat menggunakannya jika telah diubah menjadi bentuk aktifnya melalui sinar matahari. Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi sedikit peningkatan pada anak dengan rakhitis mungkin karena terlalu banyak dari mereka tinggal di dalam rumah.

5
Ariboflavinosis


Kondisi ini hadir di sebagian besar orang yang menderita kekurangan gizi dan pada pecandu alkohol. Hal ini menyebabkan lidah khas merah muda cerah, meskipun gejala lain pecah-pecah bibir, tenggorokan bengkak, mata merah, dan rendah jumlah sel darah merah. Pada akhirnya dapat menyebabkan koma dan kematian. Hal ini disebabkan oleh kurangnya vitamin B2 (riboflavin), tetapi mudah diobati dengan mengonsumsi makanan kaya vitamin B2, termasuk daging, telur, susu, jamur, dan sayuran hijau berdaun. Vitamin B2 juga digunakan sebagai warna oranye buatan dalam makanan. Hal ini diserap melalui hati, jadi pecandu alkohol mungkin makan cukup itu tetapi tidak dapat menggunakannya. Benar kekurangan jarang terjadi, namun sekitar 10% orang di negara maju hidup dalam keadaan kekurangan sedikit, dianggap dari diet makanan yang diproses. Kekurangan sedikit konstan dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan ringan.

4
Vitamin K deficiency


Kekurangan ini mempengaruhi hampir setengah dari semua bayi yang baru lahir di seluruh dunia. Pada kasus yang berat menyebabkan perdarahan yang tidak terkontrol dan wajah terbelakang dan tulang. Banyak rumah sakit bayi baru lahir memberikan suntikan vitamin K untuk menghindari gejala lebih parah. Sayangnya bayi yang lahir di luar rumah sakit secara statistik pada risiko yang jauh lebih tinggi dari kekurangan serius. Vitamin K ditemukan terutama dalam sayuran hijau berdaun, meskipun bakteri usus manusia membantu memproduksinya pada manusia. Bayi yang baru lahir belum mengembangkan bakteri usus yang mengapa mereka begitu rentan terhadap kekurangan. Selain bayi baru lahir, vitamin K defisiensi ditemukan pada pecandu alkohol, bulimia, pelaku diet ketat, dan orang dengan penyakit berat berbagai seperti cystic fibrosis. Orang dewasa yang memar atau mudah berdarah kadang-kadang memiliki kekurangan vitamin K yang sendiri mungkin menunjukkan salah satu gangguan yang lebih serius.

3
Hypocobalaminemia


Suapan ini penyakit pertama kali melihat sebagai gejala penyakit autoimun. Hal ini menyebabkan penurunan bertahap dari sumsum tulang belakang dan kerusakan otak yang sangat bertahap, sehingga kekurangan sensori atau motor. Gangguan mental dari kerusakan otak bertahap mulai sebagai kelelahan, lekas marah, depresi, atau memori buruk. Sebagai penyakit berlangsung selama beberapa tahun, psikosis dan mania dapat muncul. Kerusakan ini tidak dapat diubah dan disebabkan oleh kekurangan vitamin B12. Untungnya, vitamin ini mudah ditemukan dalam daging, susu, dan telur. Vitamin B12 disimpan dalam hati dan dapat berlangsung selama bertahun-tahun sebelum kekurangan set in Hypocobalaminemia paling sering terjadi pada negara-negara berkembang di antara orang yang makan produk hewani saja. Di-risiko yang paling kelompok di negara maju adalah vegan, karena tanaman tidak menghasilkan B12 cukup untuk diet manusia. Anak-anak membutuhkan B12 jauh lebih banyak dari orang dewasa karena mereka tumbuh, sehingga bayi yang hanya diberi ASI bisa menjadi kekurangan dan menderita kerusakan otak permanen jika ibu mereka hanya sedikit kekurangan. Suplemen dianjurkan untuk segala jenis makanan sebagai cara mudah untuk menghindari kehancuran penyakit ini.

2
Paraesthesia


Vitamin B5 ditemukan di hampir setiap makanan, dan kekurangan yang ditemukan pada orang yang telah kelaparan, relawan penelitian medis tertentu, dan orang-orang di diet terbatas pada jumlah yang sangat kecil makanan. Defisiensi vitamin B5 menyebabkan kronis parestesia. Paraesthesia yang paling akrab bagi kita sebagai sensasi mati rasa kita merasa sebagai 'kesemutan' atau anggota tubuh 'tertidur'. Jenis parestesia adalah hal yang normal, namun pada kekurangan vitamin B5 itu terjadi terus-menerus. Kurang gizi tahanan perang kadang-kadang dilaporkan menusuk-nusuk dan rasa panas pada tangan dan kaki mereka yang sekarang diduga parestesia. Karena ini adalah hampir tak terlihat hari ini, suplemen vitamin yang paling tidak termasuk B5.

1
Rabun Senja


Bangsa Mesir Kuno dan Yunani menulis tentang rabun senja, atau 'buta ayam'. Penderitaan ini tidak memungkinkan untuk melihat dalam cahaya redup, dan penderita menjadi benar-benar buta saat malam tiba. Orang Mesir menemukan bahwa mereka bisa menyembuhkan penderita dengan memberi mereka hati, yang berisi tingkat tinggi vitamin A, kekurangan yang menyebabkan rabun senja. Kekurangan vitamin A masih mempengaruhi sepertiga dari semua anak di bumi di bawah usia lima tahun, menghasilkan lebih dari setengah juta kematian setiap tahun. Vitamin dosis yang paling tinggi mendapatkan vitamin A dari hati mereka, yang berbahaya pada tingkat tinggi dan dapat menyebabkan komplikasi kesehatan. Di masa lalu, kelaparan Antartika penjelajah akan makan anjing mereka untuk makanan tapi menjadi sakit ketika mereka makan hati terlalu banyak. Vitamin A ditemukan dalam wortel adalah molekul yang sedikit berbeda dengan yang ditemukan dalam hati dan tidak beracun dalam dosis tinggi, meskipun dapat menyebabkan kulit menjadi kuning. Selama Perang Dunia II, Sekutu mengumumkan bahwa mereka makan wortel untuk melihat dengan baik, meskipun wortel hanya membantu memelihara penglihatan normal dan tidak memperbaikinya luar ini. Sebenarnya mereka bohong untuk menyembunyikan pengembangan mereka dari radar.
listverse.com


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar