Selasa, 13 Maret 2012

Komputer Diajarkan Untuk Mengenali Daya Tarik Pada Perempuan

"Kecantikan," pepatah lama mengatakan, is in the eye of the beholder." But does the beholder have to be human?

Belum tentu, kata para ilmuwan di Universitas Tel Aviv. Amit Kagian, M.Sc. lulusan dari Sekolah TAU Ilmu Komputer, telah berhasil "mengajarkan" komputer bagaimana menginterpretasikan daya tarik pada wanita. Tapi ada dimensi yang lebih serius untuk hal ini yang mencapai luar kesombongan belaka. Penemuan ini langkah menuju pengembangan kecerdasan buatan di komputer. Aplikasi lain untuk perangkat lunak bisa di operasi plastik dan rekonstruksi dan program visualisasi komputer seperti teknologi pengenalan wajah.

Dari Matematika untuk Estetika
"Sampai saat ini, komputer telah diajarkan bagaimana mengidentifikasi karakteristik wajah dasar, seperti perbedaan antara seorang wanita dan seorang pria, dan bahkan untuk mendeteksi ekspresi wajah," kata Kagian. "Tapi software kami memungkinkan komputer membuat penilaian estetika Terkait dengan sentimen dan proses berpikir abstrak, manusia dapat membuat keputusan,. Tetapi mereka biasanya tidak mengerti bagaimana mereka tiba di kesimpulan mereka."
Pada langkah pertama penelitian, 30 pria dan wanita disajikan dengan 100 wajah berbeda wanita Kaukasia, kira-kira pada usia yang sama, dan diminta untuk menilai kecantikan wajah masing-masing. Subyek dinilai gambar pada skala 1 sampai 7 dan tidak menjelaskan mengapa mereka memilih nilai tertentu. Kagian dan rekan-rekannya kemudian pergi ke komputer dan diproses dan memetakan bentuk geometris dari fitur wajah matematis.

Fitur tambahan seperti simetri wajah, menghaluskan kulit dan warna rambut diberi makan ke dalam analisis juga. Berdasarkan preferensi manusia, mesin "belajar" hubungan antara fitur wajah dan skor daya tarik dan kemudian diuji pada satu set segar wajah.

Kagian mengutarakan, "yang diproduksi Komputer hasil yang mengesankan - peringkat tersebut sangat mirip dengan orang peringkat berikan." Hal ini dianggap sebagai prestasi yang luar biasa, percaya Kagian, karena itu seolah-olah komputer "belajar" secara implisit bagaimana menafsirkan keindahan melalui pengolahan data sebelumnya telah menerima.

Kecantikan adalah Emas
Gagasan bahwa kecantikan dapat direbus ke data biner dan diinterpretasikan oleh model matematika bukanlah hal baru. Lebih dari 2.000 tahun yang lalu mistik, filsuf dan ahli matematika Yunani Pythagoras mengamati hubungan antara matematika, geometri dan kecantikan. Dia beralasan bahwa fitur-benda fisik yang sesuai dengan "rasio emas" dianggap paling menarik.

"Saya tahu bahwa Plato menghubungkan baik dengan indah," kata Kagian. "Secara pribadi, saya percaya bahwa beberapa jenis kebenaran universal untuk kecantikan ada di alam, interpretasi estetika kebenaran universal. Tetapi karena setiap dari kita terjebak dengan bias kita sendiri manusia dan sudut pandang pribadi, ini dapat mengurangi kita dari menemukan rumus utama untuk pemahaman lengkap tentang keindahan."

Kagian, yang belajar di bawah program Lautman Adi multidisiplin untuk siswa berprestasi di Tel Aviv University, mengatakan bahwa langkah selanjutnya yang mungkin adalah untuk mengajarkan komputer bagaimana mengenali "kecantikan" pada pria. Ini mungkin lebih sulit. Penelitian psikologis menunjukkan bahwa ada kesepakatan untuk apa yang kurang mendefinisikan "kecantikan laki-laki" di antara subyek manusia. Dan potret sendiri, lelucon Kagian, tidak akan menjadi bagian dari percobaan.
"Saya mungkin akan meledakkan mesin," katanya.

Kagian menerbitkan temuan dalam Riset Visi jurnal ilmiah. Co-penulis pada pekerjaan adalah supervisor Kagian itu Prof Eytan Ruppin dan Prof Gideon Dror.

www.sciencedaily.com



Tidak ada komentar:

Posting Komentar